9.12.15

Heart and restriction

Ada pelbagai kekangan yang terpaksa aku hadap kebelakangan ini. Kewangan yang tidak stabil setentunya tidak membantu. Konflik yang terbit dari diri sendiri semakin menenggelamkan perasaan yang terjajah.

Dalam kelam begini, destinasi yang dahulunya dilihat sebagai cahaya kini semakin suram.

Aku tak dapat meneka apa punca yang menjauhkan aku dengan kau. Namun jika ditanya, rasionalnya aku salahkan sekeliling yang sesak.

Usia yang semakin lanjut tidak membantu. Keluh kesah yang aku kutip dari sekeliling menutup mata aku untuk melihat masa depan dengan baik.

Pimpinlah tangan aku ini.

25.11.15

I may be can't, but I have to

It rained morning, evening, and at night too these days.

I wonder if you think about me. I wonder if you're also wondering about how I'm doing. How I am coping. Because I've been thinking about you like a lot.

I need a vacation. I need to lose you.

28.8.15

Old feelings I have in my heart

Perasaan yang diperam lama ini semakin mendamaikan.

Aku masih kabut seperti biasa, tetapi hati seperti sudah punya satu penerimaan yang menenangkan.

Kononnya hati sudah bersedia untuk melepaskan kamu pergi.

Untuk menerima yang ada kemungkinan kamu tidak lagi akan ada bersama dan dekat dengan aku. Untuk menerima yang kamu bukan lagi cinta yang sempurnakan aku.

Akan tetapi aku masih belum boleh dapat bayangkan kamu bergerak pergi dari aku. Mungkin aku harus berlatih melihat kamu berjalan pergi secara perlahan dari sekarang.

Would you walk away from me, sugar?
Becauce I just cannot.

2.6.15

Hey II

Pejam celik pejam celik, sudah pertengahan dua ribu lima belas. Kehidupan tak cukup manja. Banyak perkara yang melewati fikiran selain tentang kamu.

Perasaan yang aku kenalkan di sini sebagai cinta, boleh wujud dalam satu bentuk pada satu-satu masa. Kemudian setelah melalui beberapa tempoh dan fasa, cinta juga mampu berubah kepada rupa yang berbeza. Aku tak maksudkan yang cinta ini boleh berubah-ubah seperti ya dan tidak. Perkara sebegitu adalah sesuatu yang tidak matang.

Cinta pada aku, adalah suatu perkara yang tak dapat disentuh untuk tujuan dicemari. Cinta adalah perkara yang suci.

Tajuk entri ini seharusnya "Hey, hey" bukan?

Aku panggil kamu ni. Pandanglah sini.

13.5.15

Tergesa-gesa

Aku agak sibuk menyelenggara kehidupan sendiri, sampaikan hampir saja melupakan kamu.

Dalam keadaan ini, aku agak sedikit teruja memikirkan sama ada seorang aku mampu untuk menghilangkan pemikiran tentang kamu yang menyinggah selalu.

Perkara ini terlalu samar dan kabur untuk dibincangkan.

Jujurnya walaupun tergesa-gesa mengejar kehidupan, aku masih nampak kamu di penghujung sana.


13.3.15

Selain boleh dikenali sebagai Pencubit, aku juga seorang Penakut

Takut kamu tak cinta aku.

Walaupun separuh aku sebenarnya sudah belajar melepaskan kamu.

28.5.14

Hey

Rindu kamu.
Harap kamu juga rindu aku.

Banyak persoalan yang membelenggu diri. Tapi kebiasaannya aku cuma mampu biarkan persoalan-persoalan tadi tinggal di celah kerongkong. Tak pernah cuba melontar terus pada kamu walaupun pada waktu-waktu lalu. Waktu-waktu kita dekat. Waktu-waktu kamu dan aku cuma berjarak beberapa sentimeter di kedai makan, di dalam kereta dan juga waktu kita beriringan ke sana ke mari.

Rindu senyuman yang kamu ukir untuk aku.

22.4.14

Situasi

Perkara yang payah ialah bila kita terlebih suka akan seseorang pada kadar berlebihan. Setelah berbulan berjauhan, kesan-kesan yang likat melekat sebelum ini semakin menghilang pudar walaupun tiada gesaan untuk meninggalkan. Terbawa-bawa dalam kehidupan yang menyesakkan dada, masing-masing tenggelam lama. Sekali sekala cuma timbul untuk perkhabaran yang ringkas. Aku mungkin cuma sebuah persinggahan untuk kamu. Tapi kamu masih kekal sebagai yang agung untuk aku di sini.

11.1.14

Hai nyawa

Berjauhan begini,
dapatkah kau kesan nafas aku?

15.7.13

Tentang cinta yang ini

Cinta ialah apa yang tinggal setelah segala jenis sifat mementingkan diri dibuang dari hati yang terpencil.

Cinta ialah anugerah Tuhan. Kebolehan ataupun peluang untuk mencintai itu kadangnya merupakan kepuasan yang tak boleh diganti tukar dengan perkara lain.

Kisah cinta kebiasaannya takkan terjadi sepertimana yang kau harap impikan. Biasanya memang tak.

Seorang A sukakan seorang B. Tetapi seorang B sukakan seorang C. Seorang B katakan pada seorang A yang cinta tak boleh dipaksa. Seorang C juga sebenarnya mungkin bagitahu benda yang sama pada seorang B. Ini ialah kitaran yang normal.

Mempunyai seseorang yang sukakan kamu, cintakan kamu tanpa syarat merupakan perkara paling indah boleh terjadi untuk kehidupan yang cuma sementara ini. Akan tetapi kembali ke rangkap keempat, cinta tak boleh dipaksa.

Aku pernah baca yang jodoh ialah bila kamu lihatnya, ada rasa suka. Mungkin kamu benci dia tapi kalau ada sikit suka, itu merupakan satu kemungkinan jodoh. Jika hati kamu kata tidak dari awal, maka tidaklah.

Melihat kamu tersenyum dengan mata yang bersinar memandang tepat ke mata aku, jantung aku luruh. Nafas aku terhenti untuk beberapa ketika. Momen ini akan aku ulang tayang dalam kotak memori kerana aku tahu, perhubungan ini akan cuma tinggal sebagai sebuah kenangan tak lama lagi.

Perkataan 'tak lama lagi' ini, aku tahu aku dah selalu sangat guna. Dari sejak tempat ini wujud.

So yeah I'm grateful enough that God still did not take you away from me.

1.7.13

Diam

Masih ada degup yang berbaki untuk kamu. Mungkin selamanya akan begini. Aku memang tak kuat langsung nak menangkis buang segalanya pergi sekelip mata.

Jarak takkan tenggelamkan rasa yang ini. Jarak cuma akan menambah pedih pada hati aku.

25.6.13

Of haze and you

Dunia kalut sesak nafas kerana jerebu,
aku kabut sesak nafas terfikir kenang-kan kamu.

Yeah this one is cheesy.

17.6.13

Bergaduh dengan perasaan sendiri. Tak mudah untuk aku meluncurkan kata-kata dalam sini untuk masa sekarang.

I'm so fucking scared. Fuck!

5.6.13

Sempadan VII

Aku sebenarnya sangatlah gerun memikirkan wujudnya kemungkinan yang meletakkan kau di luar hubungan ini dalam masa terdekat.

Takut sangat-sangat.

Kebiasaannya kita terikat dengan perkara yang menselesakan.
Kau salah satu dari perkara itu.

Jadi ya, sukar aku nak lepaskan pergi.

Perkara ini pun sudah bertahun juga bolak-balik dalam pemikiran aku jadi sepatutnya aku sudah bersedia untuk melepaskan kamu.

22.5.13

Hidup dan hati yang mati

Sudah melepasi pertengahan bulan Mei. Aku hampir terlupa kewujudan tempat ini. Kesibukan dan kekurangan aku mengekang diri dari menulis banyak di sini. Masih terkontang-kanting dengan kehidupan. Usia masih merangkak malas ke depan, tak pernah berundur.

Kebelakangan ini aku gemar berseorangan. Pilihan-pilihan yang terbentang depan mata aku capai setakat boleh. Ada juga pilihan yang aku tolak ke tepi dahulu demi menjaga keamanan hati yang semakin hari semakin tak waras.

Aku rasa aku sudah agak hanyut dalam mainan perasaan sendiri. Empat tahun lepas aku tahu keadaan akan seperti ini jika hubungan tanpa label ini bertahan lama. Hubungan yang pernah aku sebutkan sekali di sini, aku pinta dari Dia.

Hubungan dengan Tuhan pun aku tak berapa nak jaga, masakan hubungan yang ini akan terjaga. Heh, tahilembu betul perangai nak macam-macam.

Manusia-manusia di sekeliling sudah menapak menggagah maju, I'm glad. Cuma aku yang masih berhenti di persimpangan menanti jawapan tulus dari dalam hati. Cuba menyogok akal untuk menyokong sama kononnya secara rasional segala ini adil untuk aku.

Sesungguhnya kita, selaku manusia akan sentiasa merasa takut akan ketidakpastian.

30.4.13

Parut rasa pada hati ini, masih berbekas benda yang sama.

. . .

26.4.13

I'm scared

Because I like you too much.

You're hurting me. And it is my fault.

I'm just a sinner who fell hard;
and still falling repeatedly for you.

I wish I could close this book and get a new one.

God, forgive me.

Hey you, what do you see in me?

1.2.13

I know I shouldn't be sad

But I am as sad as sad can be.

Heavy heart. Cloudy mind.

I wish I could put my problems to sleep. So that they won't come barging through the door at midnight, unwelcome--without knocking.

29.1.13

Hei hati

Bila Tuhan lambatkan permintaan aku yang ini, permintaan yang lain akan didahulu-mudahkan atau tidak?

Aku ini tak gagah mana. Berapa lama aku mampu bertahan bergantung pada suapan sekeliling yang peduli.

Bersendiri aku boleh rebah tak ke sudah.

21.12.12

Unspoken

The coldness bite. I was feeling pretty alone and it felt so fucked up. The coffee in front was drained fast. I wonder what to do next. You see. I keep telling myself that one day you will be gone and both of us are gonna have our own paths. But to imagine that is hard. I can't even think of it. I'm helpless and suffocated. This space I live in is going to eat me alive. I'm scared and I just want you.

2.12.12

. .

Lelahnya bercinta, bila rasa tak sama.

24.11.12

Masih pagi

Hidup ini berat, aku tahu. Angkat kepala tengok kiri kanan pun dengan mudahnya boleh tangkap wajah-wajah yang suram sedang bergegas ke destinasi masing-masing. Aku sedang cuba diamkan diri menyedut segala rasa yang timbul di sudut ini, sudut paling strategik untuk aku baca manusia yang lalu lalang.

Tapi, dapatkah mereka baca aku?

Oh ya, selamat pagi. Selamat beristirehat dan bercanda mesra dengan orang-orang yang kamu sayang. Contohnya diri kamu sendiri.

16.11.12

. .

Tuhan, sudah sampaikah masa untuk aku lupuskan perasaan yang ini? Kerana tiba-tiba saja seperti ada ranting baru yang kukuh untuk aku berpegang, pohonnya rimbun untuk aku berteduh.

8.11.12

Kadang-kadang aku cuba buat-buat lupa dengan ingatan hati yang terikat pada jiwa seorang kau. Masih sama seperti tahun-tahun di belakang sana. Masih setia pada si pemilik tubuh yang sama. Masih di sini teringatkan kau dalam setiap hembus nafas sehari-hari. Kegilaan apakah ini mungkin cuma Tuhan yang tahu. Hidup bergantung dengan kegilaan seperti ini tidak semudah apa yang aku paparkan. Tidak semudah apa yang aku ceritakan. Ada bagian dalam diri yang cuma dikongsi dengan pemilik semesta alam kerna awalnya memang perasaan ini aku pinta dari yang Satu itu juga. Cumanya aku tidak sedar benih-benih sudah begitu banyak mengalami proses percambahan dan tumbuh meliar. Barangkali lama begini, ada kenalan rapat yang sudah sedar akan pameran perasaan yang aku usaha sorokkan.

28.10.12

Riddles

Kopi yang terisi dalam cawan putih di hadapan aku hitam pekat. Sepekat perasaan aku pada kau. Sampaikan bila diminum sedikit-sedikit, ada kesan garis-garis kopi di keliling bahagian dalam cawan putih tadi. Dibiar kering tak terisi pun ia akan terus berbekas sebegitu. Melainkan ada yang datang mencuci buang kesan perasaan aku yang ini. Aku cuba mengekang perasaan daripada terus gundah. Akan tetapi yang akan terus-terusan saja tak mampu diolah keluar adalah tentang rasa.

7.10.12

Foresee

Agakan awal aku dari permulaan tahun ini agak meleset. Dengan jarak yang ada pada waktu itu, aku agak yakin akan wujud titik pusingan baru dalam episod kisah kau dan aku. Atau dalam kata lain, episod hidup aku yang meng-kisahkan tentang seorang kau. Rupa-rupanya tidak. Aku betul berharap, harapan-harapan aku tidak dihenyak semudahnya tanpa sebarang alasan. Kerana pengharapan-pengharapan itu terwujud asalnya dari sikap percaya akan adanya sesuatu antara kita. Kalau tidak masakan aku boleh jadi gila begini. Telepati itu, wujud tidak sebenarnya? Kalau betul ia ada, kau memang tahu sangat bukan apa yang aku bukukan dalam sini. Kata orang, berdepan dengan manusia yang kau suka, sehebat mana pun kau cuba sorok sembunyikan, tetap akan terpampang jelas pada mata orang tersebut. Ya mungkin cuma tertakluk pada manusia yang hebat membaca minda macam aku contohnya. Boleh baca habit manusia sekeliling, perangai teman yang ada. Tapi ah tak usah tanya. Setentunya aku tak mampu baca kau. Kau dan dunia kau. Kau, mampu baca aku tak? Hmm, lupakan persoalan yang ini. Otak aku terlalu ligat. Aku penat. Aku cuma mahu tidur diulit mimpi yang tenang. Aku cuma mahu keberadaan aku diiktiraf oleh manusia-manusia yang penting dalam hidup aku. Yang tak penting tu, persetankanlah. Paling penting selepas keluarga, kau.

15.9.12

Kelat. Kelat sangat.

Aku tak bersedia untuk rasa kali ini. Perasaan yang sedang ada ni, aku tak pernah terbayang aku kena lalui.

Langsung tidak.

10.9.12

Masih Syawal

Oh Tuhan, tenangkan aku.

15.8.12

Tick-tock of Ramadhan

Berlama di sini. Aku belajar faham tentang beberapa perkara.

To wait in the dark without you knowing ain't that hurt. I can survive this.

Kerana Tuhan itu, bila Dia kata kunfayakun maka jadi-lah.

If this (you and me) is meant to be, it will. Kan?

So I don't have to worry so much. I guess.