2.7.20

Pain

Life is messing with me and I am allowing it with open arms. After all, I rarely get hugs and I don't really like physical interaction even just a handshake, a tap on the shoulder, a pinch of the cheek etcetera from strangers and people I'm not comfortable with. If you get to casually touch me, that means I am letting you invade my personal space and trusting you enough to handle me with care.

Because you see, I am extremely fragile and I have let people wait and be out from my yard for years. If I sense that you will bring me nothing but danger and I don't think it's worth the pain, I will leave and shut you out. But if it's worth the pain and all, I will keep you dear at heart for as long as I could.

Until you decided to leave me. Or, until I no longer think that the pain is worth it.

28.6.20

Honest

I never knew being honest with my feelings would be this easy before. Perhaps with the right person at the right time, sometimes conversation just flow out of nowhere and you will be surprised. 

I also just knew that keeping things and sharing it with another would give me the same dramatic effect of emotional rollercoaster. Maybe I should just keep things inside and stop being too direct. 

For the good of everyone, no more over sharing. Being too honest is just as dangerous as it could be. I would rather have the pain to myself than hurting the person I care about.

There's a home that I miss and I might want to revisit. We'll see if I have the energy to do so.

25.6.20

Rasa II

Cukup aku tak kuat memikirkan keadaan yang mewujudkan aku cuma sebagai satu persinggahan.

Atau ini juga sebenarnya cuma satu kebiasaan. Kebiasaan yang bakal hilang, pergi.

Apabila sudah tidak lagi biasa.
Apabila sudah mula tidak difahami kembali.
Apabila yang ada jadi tiada, dari kebersamaan tadi.

Eloklah aku bersedia saja untuk kembali menyambut diri yang berkemungkinan besar akan kembali tersembam lama.

24.6.20

Topeng

Realitinya kita semua penakut berbajukan keberanian yang dipinjam seketika. Cumanya ada orang dia tak meminjam, dia ambil keberanian tadi dan jadikannya hak milik kekal. Jadi kadang-kadang bila bertemu dengan mereka (aku) yang dalam ketakutan, dia buat-buat tak nampak. Tak mahu menyelam dalam. Tak mahu orang tahu yang dia juga penakut suatu masa dulu. Tak mahu orang lain tahu yang dia pun sekadar peminjam yang berpura-pura tenang.

Realitinya kita semua penakut. Berani atau tidak saja untuk berdepan dengan apa yang benar-benar yang sebenarnya.

Jalan mudah memang dengan menutup cela yang ada. Diam.

11.6.20

Sedang cuba untuk berani

Agak menterujakan apabila menerima pesanan tems ringkas dari kau yang aku puja-puja bertahun lamanya. Aku sentuh hati, cuba mencari rasa yang tertinggal. Tak ada. Cuma memori bersama mula bermain di depan mata. Ada rindu yang bertamu, tapi cukup setakat itu.

Atau sebenarnya aku cuma cuba menipu diri sendiri saja.

*tarik nafas, hembus*

Ada kehadiran baru yang tenang, terus-menerus mententeramkan keadaan aku yang belakangan ini sentiasa gusar.

Buat pertama kali, aku berterus terang dan berdepan dengan perasaan. Akan tetapi, masih ada pelbagai halangan yang sudahpun terwujud awal, dan kekangan lain yang menanti di depan.

Hubungan ini mungkin ya, mungkin tidak. Buat sementara ini, ampun-kan aku Tuhan. Izinkan aku menikmatinya sementara ada.

10.6.20

Sewaktu iblis semua terkurung,

aku bergelut dengan kealpaan diri.

Selamat merdeka segala alasan yang terbuku.
Selamat meluah jiwa-jiwa yang terbelenggu.
Selamat-lah segala apa yang kau mahu.

4.6.20

Rasa I


Dari tiada menjadi ada
Dari tak tahu, mula memahami
Bersama, kemudian berjauhan

Meraba hati yang sedia remuk
Mengetap bibir, cuba tak membuat bunyi
Nyata-nya, jiwa sedang menangis
Menagih rasa dan simpati

3.6.20

Langkah

Kertas kosong di hadapan aku pandang sepi. Dari tadi lagi cubaan untuk menulis gagal.

Tiada lagi sebab kukuh untuk bangun pagi. Cubaan untuk menadah masa tidak berjaya. Tetap ia mengalir jatuh di antara celahan jari jemari yang sudah tidak berjaya menggenggam.

Masa perlu bertukar menjadi objek solid, pegun supaya mudah dipegang.

- -
Atau tangan aku yang perlu menadah, memegang dengan lebih hati-hati?

21.5.20

Gelap II

Setelah beberapa ketika bertapa di dalam lubang gelap tadi, aku tersedar akan sesuatu. Barangkali cara keluar bukan-lah dengan memanjat ke atas. Kesan-kesan tanah yang meruntuh aku tenung lama. 

Aku mula membuat cubaan untuk mengorek dinding tepi sedikit demi sedikit. Berhasil. Cuma perlu menapak ke atas dengan landai. Sangat mengambil masa untuk membina jalan keluar, akan tetapi yang ini bakal membuahkan hasil dan aku akan selamat saja. Mengeluh sedikit memikirkan masa dan tenaga yang terbuang sejak berminggu yang lalu. Tetapi sedikit lega memikirkan mungkin ini jalan keluar yang aku perlukan untuk kembali mendapatkan cahaya, serta bekalan udara yang bersih. Cukuplah bersesak hilang nafas di sini untuk tempoh yang sudahpun berlalu, aku tak mahu terus menerus kehilangan diri lagi.

Benar-lah orang kata, isolasi diri dengan bekalan oksigen yang disekat boleh membunuh.

20.5.20

Rindu // Draf 26 September 2017

Berkali-kali aku tenangkan diri. Cuba untuk berfikir tenang tentang hari-hari yang tidak lagi punya kamu di dalamnya. Kabut. Hati aku masih merindu dan merusuh manja dari masa ke semasa.


Gelap I


Aku dalam lubang gelap di tengah hutan, cuba merangkak keluar, memanjat tebing yang tinggi. Setiap kali tangan berjaya memegang batu-batu di dinding, usaha nak mengangkat diri tetap tak berhasil bila batu-batu kecil tersebut runtuh berderai. Aku perlu mencari dan memegang batu yang besar dan melatih kekuatan diri dengan baik sebelum mencuba lagi. Kerna berulang kali begini, yang aku dapat cuma penat dan tangan yang kian tak bermaya.

Diam di situ, banyak benda bermain di benak fikiran. Sesekali aku cuba menjerit meminta tolong, kalau-kalau ada yang mendengar. Cuma siulan burung-burung hutan yang menyahut, memberi sedikit hiburan dalam sunyi sendirian. Ada yang singgah bertenggek di tebing, bagaikan duduk saling berbicara dengan aku yang semakin banyak termenung.
Berkira-kira tentang pilihan yang ada, aku sedar aku penakut dan lemah.

19.5.20

Kehidupan sedang tidak menyebelahi aku. Aku mula berkira-kira untuk mengambil baju putih yang ada dan mengibarnya tinggi-tinggi di atas kepala. Beri isyarat mengaku kalah kepada Yang Menguji.

26.9.17

Selepas beberapa ketika

Ada satu tempoh di mana aku dan kau sangat dekat. Terlalu dekat hingga dapat aku rasa setiap hela nafas kau. Hidu bau kau. Pandang anak mata kau. Teliti setiap urat rambut kau. Dekat. Rapat.

Rapat hingga tidak punya sebab untuk bertanyakan khabar, keluar bersama untuk ke tempat-tempat terpilih untuk makan dan minum, mengabdikan waktu itu cuma untuk merasa kehadiran masing-masing. Cukup.

Kau selalu juga menzahirkan rasa betapa kau tidak gemar untuk membalas mesej-mesej pesanan ringkas dan kau hairan bagaimana manusia lain boleh berbelanja banyak masa untuk tujuan itu. Namun tetap saja kau dan aku menggunakan medium sama untuk berkomunikasi. Dari tiada menjadi ada. Dari jarang-jarang menjadi makin kerap. Dari pagi hingga ke tengah malam. Berlanjutan ke awal pagi.

Mengenali sisi diri kau yang tak dipamer kepada umum, semakin lama semakin aku jatuh. Semakin rapat. Dekat. Aku mula sangsi dengan perasaan sendiri.

Selepas beberapa ketika yang agak lama, kita sudah tiada lagi.

14.6.17

Aku pegang kau dah lama

Pernah aku ceritakan sebelum ini, tentang permintaan aku pada Tuhan. Untuk meminjamkan aku satu bahu sebagai tempat bersandar. Beri aku tempat untuk mengadu, bercerita segala rusuh yang ada.

And I told Him; God, let me have someone I can hold on to for a while or two please. Someone who won't leave at least for years. Someone who would just exist and I would feel enough.

And God suddenly gave me you.

Jadi dari awal lagi, aku tahu hubungan ini tak akan kekal pun jika sudah termaktub begitu. I know I just have to be ready. Because I only ask to borrow you, from God himself. Satu pinjaman yang agak lama aku pegang rapat ke hati.

Tapi aku langsung tak sangka bila aku mula ubah doa yang selama ini cuma mahukan kau di sisi, tiba-tiba segalanya berubah. Dan sungguh mudah juga Tuhan angkat perasaan aku pergi bersama sakit yang kau tinggalkan. Kuasa Tuhan sangat besar.

Pinjaman sudah tamat tempoh. Dan aku yang mula mengirim doa lain waktu itu, walaupun sebenarnya telah menyelit nama kamu bersama cuma harus akur dengan takdir ketentuanNya.

Aku pegang kau dah lama.

Moga rindu yang berbaki ini cukup selaku bekal sementara sehingga aku bertemu jodoh syurgaku.

15.5.17

O

Ada sedikit kesesakan dalam hidup aku sejak kebelakangan ini.

Nak dilayan bertambah pula lelahnya.
Nak buat tak endah aku tak mampu.

Dunia kat depan macam makin malap.

25112015

9.12.15

Heart and restriction

Ada pelbagai kekangan yang terpaksa aku hadap kebelakangan ini. Kewangan yang tidak stabil setentunya tidak membantu. Konflik yang terbit dari diri sendiri semakin menenggelamkan perasaan yang terjajah.

Dalam kelam begini, destinasi yang dahulunya dilihat sebagai cahaya kini semakin suram.

Aku tak dapat meneka apa punca yang menjauhkan aku dengan kau. Namun jika ditanya, rasionalnya aku salahkan sekeliling yang sesak.

Usia yang semakin lanjut tidak membantu. Keluh kesah yang aku kutip dari sekeliling menutup mata aku untuk melihat masa depan dengan baik.

Pimpinlah tangan aku ini.

25.11.15

I may be can't, but I have to

It rained morning, evening, and at night too these days.

I wonder if you think about me. I wonder if you're also wondering about how I'm doing. How I am coping. Because I've been thinking about you like a lot.

I need a vacation. I need to lose you.

28.8.15

Old feelings I have in my heart

Perasaan yang diperam lama ini semakin mendamaikan.

Aku masih kabut seperti biasa, tetapi hati seperti sudah punya satu penerimaan yang menenangkan.

Kononnya hati sudah bersedia untuk melepaskan kamu pergi.

Untuk menerima yang ada kemungkinan kamu tidak lagi akan ada bersama dan dekat dengan aku. Untuk menerima yang kamu bukan lagi cinta yang sempurnakan aku.

Akan tetapi aku masih belum boleh dapat bayangkan kamu bergerak pergi dari aku. Mungkin aku harus berlatih melihat kamu berjalan pergi secara perlahan dari sekarang.

Would you walk away from me, sugar?
Becauce I just cannot.

2.6.15

Hey II

Pejam celik pejam celik, sudah pertengahan dua ribu lima belas. Kehidupan tak cukup manja. Banyak perkara yang melewati fikiran selain tentang kamu.

Perasaan yang aku kenalkan di sini sebagai cinta, boleh wujud dalam satu bentuk pada satu-satu masa. Kemudian setelah melalui beberapa tempoh dan fasa, cinta juga mampu berubah kepada rupa yang berbeza. Aku tak maksudkan yang cinta ini boleh berubah-ubah seperti ya dan tidak. Perkara sebegitu adalah sesuatu yang tidak matang.

Cinta pada aku, adalah suatu perkara yang tak dapat disentuh untuk tujuan dicemari. Cinta adalah perkara yang suci.

Tajuk entri ini seharusnya "Hey, hey" bukan?

Aku panggil kamu ni. Pandanglah sini.

13.5.15

Tergesa-gesa

Aku agak sibuk menyelenggara kehidupan sendiri, sampaikan hampir saja melupakan kamu.

Dalam keadaan ini, aku agak sedikit teruja memikirkan sama ada seorang aku mampu untuk menghilangkan pemikiran tentang kamu yang menyinggah selalu.

Perkara ini terlalu samar dan kabur untuk dibincangkan.

Jujurnya walaupun tergesa-gesa mengejar kehidupan, aku masih nampak kamu di penghujung sana.


13.3.15

Selain boleh dikenali sebagai Pencubit, aku juga seorang Penakut

Takut kamu tak cinta aku.

Walaupun separuh aku sebenarnya sudah belajar melepaskan kamu.

28.5.14

Hey

Rindu kamu.
Harap kamu juga rindu aku.

Banyak persoalan yang membelenggu diri. Tapi kebiasaannya aku cuma mampu biarkan persoalan-persoalan tadi tinggal di celah kerongkong. Tak pernah cuba melontar terus pada kamu walaupun pada waktu-waktu lalu. Waktu-waktu kita dekat. Waktu-waktu kamu dan aku cuma berjarak beberapa sentimeter di kedai makan, di dalam kereta dan juga waktu kita beriringan ke sana ke mari.

Rindu senyuman yang kamu ukir untuk aku.

22.4.14

Situasi

Perkara yang payah ialah bila kita terlebih suka akan seseorang pada kadar berlebihan. Setelah berbulan berjauhan, kesan-kesan yang likat melekat sebelum ini semakin menghilang pudar walaupun tiada gesaan untuk meninggalkan. Terbawa-bawa dalam kehidupan yang menyesakkan dada, masing-masing tenggelam lama. Sekali sekala cuma timbul untuk perkhabaran yang ringkas. Aku mungkin cuma sebuah persinggahan untuk kamu. Tapi kamu masih kekal sebagai yang agung untuk aku di sini.

11.1.14

Hai nyawa

Berjauhan begini,
dapatkah kau kesan nafas aku?

15.7.13

Tentang cinta yang ini

Cinta ialah apa yang tinggal setelah segala jenis sifat mementingkan diri dibuang dari hati yang terpencil.

Cinta ialah anugerah Tuhan. Kebolehan ataupun peluang untuk mencintai itu kadangnya merupakan kepuasan yang tak boleh diganti tukar dengan perkara lain.

Kisah cinta kebiasaannya takkan terjadi sepertimana yang kau harap impikan. Biasanya memang tak.

Seorang A sukakan seorang B. Tetapi seorang B sukakan seorang C. Seorang B katakan pada seorang A yang cinta tak boleh dipaksa. Seorang C juga sebenarnya mungkin bagitahu benda yang sama pada seorang B. Ini ialah kitaran yang normal.

Mempunyai seseorang yang sukakan kamu, cintakan kamu tanpa syarat merupakan perkara paling indah boleh terjadi untuk kehidupan yang cuma sementara ini. Akan tetapi kembali ke rangkap keempat, cinta tak boleh dipaksa.

Aku pernah baca yang jodoh ialah bila kamu lihatnya, ada rasa suka. Mungkin kamu benci dia tapi kalau ada sikit suka, itu merupakan satu kemungkinan jodoh. Jika hati kamu kata tidak dari awal, maka tidaklah.

Melihat kamu tersenyum dengan mata yang bersinar memandang tepat ke mata aku, jantung aku luruh. Nafas aku terhenti untuk beberapa ketika. Momen ini akan aku ulang tayang dalam kotak memori kerana aku tahu, perhubungan ini akan cuma tinggal sebagai sebuah kenangan tak lama lagi.

Perkataan 'tak lama lagi' ini, aku tahu aku dah selalu sangat guna. Dari sejak tempat ini wujud.

So yeah I'm grateful enough that God still did not take you away from me.

1.7.13

Diam

Masih ada degup yang berbaki untuk kamu. Mungkin selamanya akan begini. Aku memang tak kuat langsung nak menangkis buang segalanya pergi sekelip mata.

Jarak takkan tenggelamkan rasa yang ini. Jarak cuma akan menambah pedih pada hati aku.

25.6.13

Of haze and you

Dunia kalut sesak nafas kerana jerebu,
aku kabut sesak nafas terfikir kenang-kan kamu.

Yeah this one is cheesy.

17.6.13

Bergaduh dengan perasaan sendiri. Tak mudah untuk aku meluncurkan kata-kata dalam sini untuk masa sekarang.

I'm so fucking scared. Fuck!

5.6.13

Sempadan VII

Aku sebenarnya sangatlah gerun memikirkan wujudnya kemungkinan yang meletakkan kau di luar hubungan ini dalam masa terdekat.

Takut sangat-sangat.

Kebiasaannya kita terikat dengan perkara yang menselesakan.
Kau salah satu dari perkara itu.

Jadi ya, sukar aku nak lepaskan pergi.

Perkara ini pun sudah bertahun juga bolak-balik dalam pemikiran aku jadi sepatutnya aku sudah bersedia untuk melepaskan kamu.