2.10.10

The insider

Untuk ada di setiap penghujung rajuk. Untuk sama-sama menikmati detik nafas terakhir seorang manusia seperti aku. Yang hidupnya dirasakan tak punya banyak kepentingan dalam dairi hidup manusia sekelilingnya. Yang dia percaya sesungguhnya menjadi seorang yang tidak berlebih komitmen itu lebih bagus daripada mengabaikan tangggungjawab. Yang hari-harinya disuap kosong dengan mimpi-mimpi indah/ngeri yang adakalanya dia cuba sogokkan umpama realiti. Untuk punya mimpi yang dia tidak mahu bangun-bangun lagi bukan senang macam makan ais kacang. Sengal-sengal gusi begitu. Susah. Dia bukan antara mereka bertuah yang bisa cipta susunkan jalan mimpi ketika tidur.

2 comments:

  1. Tabahkan hati ye? :)
    Aku ada di sisi :)

    ReplyDelete