26.7.10

Mimpi

Aku seperti lost. Sekeliling aku ramai manusia asing. Dalam tercari-cari kelibat kau, aku disapa seorang teman baik (berlainan jantina) zaman sekolah dahulu. Dia adalah antara manusia yang aku kirakan boleh dibuat teman untuk hidup lama bersama. Sempat kami berborak mesra seketika. Out of the blue, kau datang sambar tangan aku. Kau genggam tangan aku benar erat. Buat nafas aku sedikit tersekat kerana tersentak. Kau dan aku berjalan seiringian untuk mengejar penerbangan kita; dan tangan aku masih setia dalam genggaman kau. Rupanya kita seperti telah merancang untuk ke satu destinasi. Aku bagai mengizinkan saja kau mengheret aku; seperti memang itu yang aku nantikan dari awal tadi.

Aku terjaga dan terus memandang tepat pada tangan kanan aku. Mimpi itu berhenti di situ saja. No matter how hard I try to continue dreaming about it, I failed. Dan aku gusar destinasi manakah yang kita tuju ketika itu.

It felt so real. Dan aku tahu itu cuma mainan semata.

3 comments:

  1. Thing is, it always felt real.

    ReplyDelete
  2. Luna.
    and again and again u feel bad about it. becoz the truth is u want it so bad but in reality things were diff.

    ofcoz, it always felt real.

    Dobot.
    huhu;)

    ReplyDelete