12.3.12

Telan

Kesibukan yang menerjah tak menghalang kefikiran aku yang hari-harinya sedia memberat tentang kau. Ada ketika dalam berminggu lalu agak menekankan aku untuk memutarkan cerita ini pada hala berbeza. Waktu itu, entah dari mana wujud satu magnet lain menarik aku ke satu simpang.

Di simpang itu, ada dua cabang. Cabang pertama adalah kau. Cabang kedua adalah manusia lain, seorang kenalan.

Aku tidak digesa untuk memilih. Jadi aku rileks dan tidak bergegas untuk berbuat apa. Tapi kemampuan otak, apa daya aku untuk menghalang. Fikir aku, berkonfrontasi seorangan agaknya lama-lama boleh mematikan beberapa mahu aku. Tapi aku salah. Tiba-tiba saja aku menjadi seorang yang tamak.

Kalau boleh aku mahu telusur kedua-dua cabang tadi serentak. Ada waktu aku fikir cabang kedua itu lebih cerah. Ada waktu aku masih mahu berada dalam illuminasi kelam yang kau bawa.

Kau tahu filem '21'? Dalam cerita tersebut Micky the lecturer pesankan sesuatu pada si Ben the hero yang berbunyi seperti 'always account for variable change'.

Jadi ya. Mungkin pembolehubah dimanipulasi yang sedang berkisar di sekitar sekarang tidak lagi seperti dulu untuk aku bergerakbalas. Atau mungkin juga aku cuma penat. Penat dengan kesimpulan yang bersimpul siur.

Cuma bergantung harap pada kemungkinan-kemungkinan untuk menuju pada sesuatu yang nyata bukanlah perkara yang mudah.

It ain't that easy. To move on or to stay. We are not born winners or losers. We are born choosers; quoted somewhere.

Masalahnya kadang-kadang, kita bukan mahu memilih mana.

2 comments:

  1. pilih yang mana mampu membahagiakan kau.

    dan hidup perlu usaha

    ReplyDelete