23.9.10

Because we both need each other

Hari ini bila aku buka mata kau tak ada kat sebelah. Tak macam biasa-biasa. Tak macam selalu. Aku rasa sangat susah hati. Bercelaru bagai. Kalaulah waktu dapat diputar ke belakang, aku mahu amati setiap waktu mata kita bertaut walau sekejap mana pun momen tersebut. Setiap lirik mata, setiap senyum, setiap kata. Aku mahu rekodkan. Aku mula menyesal tidak mencatat segalanya dalam dairi harian macam zaman sekolah dulu. Waktu zaman cinta monyet dan monyet-monyet hangat bercinta. Sepatutnya aku perlu sentiasa bersama pen dan notepad untuk mencatat setiapnya tentang kau. Bukan taipkan dalam henfon dan kendian bila terkena virus semuanya hilang dan kena taip baru. Sungguh tak berkesan dan kurang nilai sentimentalnya berbanding tulisan. Ya, kau buat aku gemar menulis. Okey, tipu. Aku memang suka menulis. Cuma kau bagi nafas baru dalam penulisan aku. Satu hala tuju baru. Kau buat aku lebih memahami makna hidup. Walaupun definisi hidup itu sampai sekarang aku belum dapat senarai gantungkan bersama contengan lusuh di dinding tepi katil ini.

2 comments:

  1. Alaaa, yang ini best!
    Meluah rasa.

    ReplyDelete